AAC

Akhirnya nonton juga yang namanya Film AYAT-AYAT CINTA. Sumpah tuh film bagus agree5agree5. Nonton bareng yankuw, pulang tenggo dari kantor sempet gerimis sedikit, dateng laper makan “rotibicara” dulu. Dateng langsung masuk ke studio 4 Platinum Screen di Margo City.
Gw yang semula agak menyangsikan aktingnya Fedi Nuril sebagai Fakhri akhirnya ikut tersihir juga. Semua dikemas dengan sangat baik. Walaupun alur cerita agak tidak sesuai dengan bukunya, cuma tetep terkemas dengan sangat baik dan menjadi satu kesatuan yang bener-bener bikin menyentuh hati. Gak kalah dengan bukunya. Walaupun yah bukunya gw pikir tetep lebih indah karena sangat-sangat jelas. Sedangkan kalo film dibuat detil seperti buku nya kayanya akan menghabiskan berjam-jam, unsur-unsur yang berbau SARA pun dihilangkan. Pokoknya yang ditonjolkan bener-bener yang berbau CINTA sesuai dengan ISLAM.
Sifat-sifat tiap tokoh nya juga dibuat, agak sedikit hiperbola dibandingkan dengan gambaran kalo qta baca bukunya. Seperti Fakhri ketika masuk penjara kalo dibukunya digambarkan dia tetep sabar dengan tetap berserah diri kepada Allah swt, sedangkan di film nya juga ada sedikit keputusasaan Fakhri kepada Allah swt. Lalu Aisha dengan poligami pada buku nya digambarkan sangat sabar dan iklash sementara dalam film Aisha memiliki rasa cemburu yang sangat. Tapi it’s OK tetep ada yang bisa diambil dari itu, dan tetep masih suatu reaksi normal dari manusia kan…..
Alur cerita dibuat agak panjang. Kalo di bukunya, ketika Fahkri keluar penjara dia dirawat di RS, disamping kamar Maria, tapi di film, setelah Fakhri keluar penjara masih mengalami kehidupan berpoligami 1 rumah, dengan aisha dan baru kemudian meninggal. Tapi yah sebenarnya yang indah itu perjalanan spiritual Maria ketika dia tak sadarkan diri, yang digambarkan dibukunya Maria mengalami perjalanan spritual hingga dia membaca surat Maryam dan At-Thahaa dalam komanya, sampai dia menangis dan meminta Fakhri untuk mengajarkannya berwudhu dan solat hingga akhirnya meninggal dunia, dan sementara kalo di filmnya itu hanya digambarkan Maria minta diajarkan solat, dan akhirnya meninggal. Tapi……yah walaupun begitu adegannya tetep aja bikin gw nangis sedih banget…kenapa?? inget Kakek kuw tercinta nangih.
Original Soundtractnya bener bikin merinding, efek sound nya juga OK. Apalagi ketika suara Uje melantunkan Tobatan Nashuha……Subhanallah itu bener-bener ngerasa ciut banget….lagunya Rossa disitu bener-bener menggambarkan sosok manusia yang berjuang untuk cintanya.
Yankuw ajah yang keliatannya nonton nya BT ternyata bener-bener terkesima, n terbayang-bayang sampe qta pulang pun masih dibahas sama dia. Malahan rencananya dia mau ngajak semua keluarganya nonton bareng-bareng. N me gak mau kalah dong, rencananya wiken ini setelah ngaji mau meluncur kesana juga, hehehehe…gak akan bosen walaupun nonton berkali-kali deh. Banyak yang bisa diambil dari film tersebut. meminjam istilah yankuw bener-bener digambarkan unsur logika dan agama disana. Cie eellah…gaya banget. hmmmmm PUAS agree5agree5.
Intinya adalah IKHLAS DAN SABAR.



signature-desy

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *