Angkot & Anak Sekolah

Melihat kicauan dari @IDBerkibar yang berisi rituit dari salah satu id seperti terlihat pada gambar diatas, membuat saya teringat masa-masa SMP dulu. Issue bahwa anak sekolah sering kali ditolak oleh supir angkot dengan dalih bayarannya selalu kurang udah lama banget terjadi dikota Depok ini.

Bayangkan untuk ke sekolah dengan jarak +/- 1.5 – 2 km dari rumah saya harus berangkat pukul 6 hanya untuk menunggu angkot yang belum tentu mau memberi saya tumpangan. Bersyukurlah didekat komplek perumahan saya yang berjarak +/- 200m ada pool dari bus deborah yang selalu mau mengangkut kami dengan tarif anak sekolah. Mungkin bapak supir menganggap daripada bus nya kosong dalam perjalanan ke terminal, lebih baik menghasilkan. Dan satu bus itu pun penuh dengan anak sekolah. Akhirnya saya pun memiliki penyelesaian dari masalah transportasi. Untung ga sampe didemo bus deborah karena dianggap melakukan hal ilegal, mengambil penumpang di jalur yang bukan trayeknya. ^_^

Tapi membawa kendaraan ke sekolah dengan menggunakan motor apalagi belum punya SIM juga bukan solusinya. Jaman saya dulu sekolah, yang membawa kendaraan kesekolah itu dibatasi loh. Dan pak Polisi lebih tertib dari sekarang. Kalau lihat anak sekolah membawa kendaraan bermotor sudah langsung priiiittt, disuruh minggir trus interogasi deh, ditilang atau engga nya, ga tau saya. Mudah-mudahan sih engga sampe ditilang atau kalaupun ditilang jangan sampe nyogok yah, masa kecil-kecil udah belajar Korupsi, ih jangan sampe deh. Diantar dengan satu mobil satu anak juga jarang banget tuh. Dulu tuh jamannya pake mobil jemputan, pokoknya bisa berangkat lebih pagi dan naik jemputan bareng temen-temen sekolah itu udah OK punya banget. Sebenernya sih alasan supaya punya waktu main lebih lama dan panjang. Hehehe….

Rada sedih dan gregetan juga sih kalau lihat anak sekolah sekarang yang bawa motor ke sekolah, hhmm terkesan lebih nampang dan kurang down to earth gitu loh. Eh itu menurut saya loh ya. Dan cara orangtua yang memanjakan anaknya dengan mengantar kesekolah dengan hanya 1 anak 1 mobil dan itu sungguh bikin depok tambah macet. Well, mungkin masing-masing mereka punya alasannya masing-masing. Tapi…apakah tidak ada acara yang lebih toleransi dengan yang lainnya? Atau mungkin Pemkot Depok, DLLAJ, atau Polisi ada solusinya untuk hal ini, khususnya di bagian-bagian perumahan dengan sekolah yang berlokasi di satu titik yang sama #nomention.

Itu menurut ku, isi pikiranku…boleh kan? :).

Sent from my BlackBerry®

powered by Sinyal Kuat INDOSAT

signature-desy

You may also like

4 Comments

  1. harusnya ada BUS Sekolah Gratis itu ya Des..

    Jaman dulu aku pas SMA juga gt des…ditolak terus sama supir angkotnya kalau mau naik rombongan sama teman2, cuman sekarang sih di Pondok Kopi sudah tdk begitu lagi kok, angkot dah sepi sekarang karena org2 byk memilih naik motor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *