ASI Perahan Unda

Unda udah mulai coba belajar memerah ASI, walopun masih manual dengan menggunakan tangan. Bukannya gak mau beli breastpump, cuma nunggu dulu deh….nunggu ada uang lebih, nunggu akhirnya pilihan unda jatuh ke yang model apa dari merk mendela, dan nunggu kegigihan unda untuk mencari kerja lagi.
Sabtu yang lalu, unda coba merah asi nya dengan tangan untuk pertama kali nya karena naeema mau unda tinggal ke ITC. Unda pergi dengan anda karena harus beli beberapa kebutuhan….karena takut lama, akhir nya udan perah asi nya, atas saran dari eyangmi. Itu juga karena kebetulan unda sudah mulai mencicil kebutuhan perah memerah, yang baru aja unda beli yaitu botol kaca penyimpan asip.

Perahan pertama, alhamdulillah dapet +/- 15 ml. Dan begitu naeema nangis, langsung abis 1 kali sedotan (eyangmi memberikan asip dengan menggunakan botol), walo pake botol alhamdulillah sesudah nya naeema masih inget sama enen unda…hehehe.

asip ke dua unda

Nah sore ini unda nyoba merah pake tangan lagi, alhamdulillah dapet lebih banyak +/- 50 ml, kali yaa…..Unda persiapkan asi ini supaya kalo sewatu-waktu unda harus tinggal pergi yang agak lama, gak perlu khawatir karena udah punya stock yang agak banyakan. Nah mulai besok unda berencana memerah lagi sedikit demi sedikit asinya, daripada kebuang dan rembes di waslap yang biasa unda pake buat breastpad nya kan…..mending diperah dan bisa diminum.

Mudah-mudahan cara unda merah dan menyimpan asip nya sudah bener ya…jujur unda masih belajar meraba-raba, belom terlalu pede untuk nyimpan asip ini. Takut salah dan berimbas ke kesehatannya naeema. SEMANGAT MEMERAH….!!!



signature-desy

You may also like

6 Comments

  1. Hebat deh produksi ASI nya banyak bener secara manual aja udah banyak apalagi kalo di pompa ya unda. Jadi ngiri deh, waktu Nay di pompa aja gak nyampe sesendok, hix…

  2. unda, aku kan ninggal ava buat kerja ya. dia aku tinggalin asip juga. kalo di kantor aku make breastpump manual ato gak pake tangan aja.

    kata orang sih beda-beda, tapi aku lebih dapet banyak waktu pake tangan, kalo ama breastpump manualku, capeknya sama ama pake tangan, tapi lebih lama kekumpul asinya.hehe

  3. Undaaa, kalo aku malah belum nyoba pake tangan. Hihihi. Iyaahhh katanya malah lebih banyak yah.

    Aku pake yang electrict. Awal2 siy ngilu tapi lama2 ga lagi. Pokoke apapun caranya, yang penting kitaaa smangaattttt yaahhh…Hehehe…;-)

  4. Yang semangath yah Unda memerahnya. Hihihi, sapi kaleee.

    Btw waktu Zahia mah gw ga sukses tuh mompa pake tangan, jadi beli breastpump tapi yang manual. Dikasih yang elektrik sama Tante tapi ga berani nyoba. Ngeri bo. Hiihhh!!

  5. ayoo semangatt undanya naeema…
    awal memrah pakai tangan juga dulu sedihh banget karena "cuma" dapet 60mL *kebayangnya botol langsung penuh trnyata enggak*
    tapi sekarang??pas baby aiRa di RS en harus di ICU, diperes dapet kurang lebih 3x150mL an. Dan itu cuma dari satu PD duank!!
    I SWEAR!!
    pokonya pas meres yang diinget baby kita ajjahh, pasti lancarrrr

    okaku link balik yaa

  6. halo say, kalo aku malah sekarang back to memerah pake tangan di kantor dapetnya jadi lebih banyak n ga repot2 harus steril emang pegel sih cuman minim rasa ngilu hehe 🙂

    cuma otw pulang masih mompa pake minel di mobil biar ga ribet buka2an haha,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *