Kalau sudah begini

Sumpah hari ini super duper sibuk. Super duper ga ngenakin dan super duper ngeselin.

Kerjaan mulai banyak lagi, perlakuan Bos besar pun ga layak seperi seorang yang harusnya berpikir bijaksana. Hampir aja jadi korban adu domba kalo antara bos kecil dan saya ga sering ngobrol mungkin udah terjadi miss communication. Bener deh menyesalkan banget apa yg dikatakan di bos besar itu.

Kalau udah begini, rasanya saya pengen beneran jadi ibu RT, apalagi ditambah status temen-temen yg sudah IRT menghabiskan waktu sama anak mereka. Banyak banget impian-impian yang ada dikepala kalo suatu hari jadi IRT. Misalnya: kepengen nurutin kemauan anda (suami) yang kepengen banget kita pindah ke daerah tangerang selatan yang lebih deket sama kantornya, kepengen belajar jahit paling engga bisa jahit baju buat Naeema dan diri sendiri atau paling tidak menghasilkan sesuatu untuk menghilangkan kebosanan. Trus kepengen belajar masak hidup mandiri jauh dari keluarga besar. Tapi tapi tapi ternyata saya juga belum punya keberanian dan tega untuk bisa ninggalin depok dan menjadi IRT. Selain merasa masih berhutang budi harus bekerja setelah di kuliahin sama orangtua plus juga mau bantu perekonomian keluarga dan punya uang yang bisa dipake semau hati. Ya katakan saja saya masih egois dan ga mau mikirin keluarga, biarkan sekarang adanya begini.

Galau….iya itu kali ya yang dirasa saat ngerasa exhausted sama kondisi kantor jadinya denial ke rasa yang ini menjadi IRT. Saya sih berharap suatu hari Allah swt menenguhkan pendirian ku untuk menjadi IRT. Angan-angan nganter Naeema sekolah, hunting sekolah tanpa harus kendala sama waktu dan jam kantor.

Hmmmm kalau sudah begini keinginan itu muncul lagi. Dan berikanlah aku kesabaran menghadapi ini.Berikan aku keiklasan Ya Rabb, amiiinn.

signature-desy

You may also like

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *