Tendean 39

Tendean 39 adalah nama tempat. Bukan mall….bukan juga kampus…..apalagi tempat nongkrong. Itu adalah alamat…., tapi bukan alamat rumah bukan juga salah alamat,karena itu lagunya ayu ting-ting. Baiklah itu semakin ngachos. Alamat lengkapnya adalah gedung Jl Kapt. Tendean No. 39.
Trus…trus…ada apaan sih sama gedung sederhana yang ga menarik buat jadi kantor. Eits jangan salah yah….biar ga menarim begitu tapi bersejarah loh buat saya. Jelas aja bersejarah, nih ya coba dibayangkan…..sudah siap bayangin kan??? Dulu ketika saya baru lulus kuliah, masih jadi fresh sarjana panggilan kerja pertama saya dulu ya digedung itu. Gedungnya masih blom rapih….masih lowong….bahkan belum dikarpet kayanya, baru aja peralihan dr pemilik gedung ke penyewa yang dipaksakan digunakan karena memang projeknya deadline. Setelah psikotes lalu interview HRD abis itu ada lagi interview dengan user. Zaman dulu nih…ini zaman dulu loh ya…saya aja g kenal tuh istilah user apaan. Tapi untung yah tanpa harus bertanya sama orang lain saya tauu user itu siapa dan apa…hehehe. Perjuangan belum berakhir loh…masih ada tes suara trus training produk knowledge selama 2minggu tanpa dibayar. Dan hasilnya….alhamdulillah lulus.
Jadi apa sih saya disana, koq kayanya ribet banget. Dulu itu saya jadi call centet, sebelumnya sih udah tau ya, kerjaannya kaya gimana dari seorang temen yang sudah familiar dengan dunia itu. Jadi saya itu bergabung dengan perusahaan pengelola call center yang mana perusahan itu punya.banyak klien. Nah saya itu kebagian di projeknya kartu telco yg identik dgn warna merah.
Baiklah….singkat cerita didunia call center itu saya bener-bener digembleng sebagai fresh graduate. Dari soal masalah disiplin, telephone skill, sampai dengan kejamnnya dunia kerja. Eh tapi ga sedikit juga loh senengnya. Walo pedih tapi it so much fun koq. Pedihnya nih ya…misalnya: saat wiken orang-orang libur eh kita harus jagain kandang tugas bahkan kadang harus masuk malam dan pulang dengan rasa deg-degan soalnya takut euy….naik umum soalnya (waktu itu memang ga dapet tuh transport allowance) atau lebih pedih lagi yah….kalo hari raya harus tetep masuk karena sebagai anak baru belom boleh cuti. Sediah banget deh pokoknya. Eh tapi ada senengnya juga. Pertama kalo kerja eh alhamdulillah dapat lingkungan yang juga berjiwa muda. Satu sama lain masing-masing gak jauh beda umurnya jadi yaaah cepet ngeblend. Walaupun ya….senioritas itu kental terasa. Trus yang lebih hepi lagi adalah saya ketemu deh tuh pacar saya yang notabene sekarang udah jadi suami saya….hehehe so suit kan.
Jadi walau bagaimana pun yah….gedung itu tetep jadi gedung penuh kenangan. Terlepas dari perjuangan saya berangkat sebelum azan subuh karena harus masuk shift jam 6. Tapi kenangan itu berati. Paling tidak yah….melalui gedung itu saya ada disini sekarang.
»»Khayalan melayang ke langit 6 tahun yang lalu.
*sesi rendevu



signature-desy

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *