Menyimpan pakaian, tips mencuci pakaian

Tujuan kita mencuci pakaian adalah supaya bersih dan bebas kuman kan ya. Tapi pada kenyataannya saya tuh suka sebel deh kalau pakaian bau apek bahkan setelah dicuci. Bukan cuma bau apek, tapi campuran bau matahari juga. Setelah dicuci bukannya  menjadi wangi eh baunya bikin ilfeel. Adakah yang mengalami hal sama seperti saya?

Maklum saja kalau saya konsen dengan kebersihan pakaian. Karena sejak kecil tugas saya di rumah adalah mencuci pakaian. Mulai dari pakaian sendiri dan seiring dengan bertambahnya usia, saya pun diberikan tanggung jawab untuk mencuci baju dengan dengan baju seluruh penghuni rumah dan berikut dengan seprei-sepreinya. Jadilah saya terobsesi dengan pakaian yang bersih, bebas kuman dan tentu saja wangi setelah dicuci.

Meskipun tugas mencuci pakaian sekarang diserahkan pada asisten saya, tapi saya harus tetap konsisten untuk menjadi quality control supaya pakaian, khususnya baju si Kaka terjamin bersih, bebas kuman dan ga bau apek. Kenapa fokus pada baju si Kaka, karena aktivitas dia yang lebih banyak di luar ruangan.

Di sekolah Si Kaka lebih banyak beraktivitas diluar ruangan, duduk sembarangan, kadang eksplorasi alam sekitar. Belum lagi lokasi sekolah kaka yang tidak jauh dari danau, yang membuat kenapa udara disekitar itu jadi terbawa sedikit bau amis bercampur dengan bau matahari. Jadi kalau Kaka pulang sekolah harus langsung ganti baju, karena baunya itu nempel banget. Kebayang ga baunya, hehehe.

Bermain diluar

Dan pada kenyataannya ada beberapa hal lain dalam yang bisa membuat pakaian bau apek, yaitu:

  1. Proses Pencucian, seperti
  • Direndam terlalu lama sampai berjam-jam bahkan berhari-hari.
  • Menyatukan pakaian kotor yang basah dengan pakaian kotor kering.
  • Memakai detergen dengan takaran yang salah.
  1. Proses Penjemuran, yaitu:
  • Dijemur terlalu lama, apalagi dibawah matahari langsung.
  • Musim hujan, sehingga pakaian tidak kering sempurna
  • Dijemur di dalam ruangan yang membuat pakaian tidak terkena sinar matahari dan angin.
  • Pakaian tidak kering sempurna tapi sudah disetrika.
  1. Proses Penyimpanan yang tidak sempurna atau bisa dikatakan lemarinya memiliki bau yang juga apek, biasanya terjadi pada lemari-lemari kayu yang sudah lama.

Teknik Menyimpan pakaian

Proses Mencuci Pakaian Yang Baik Dan Benar

Mencuci pakaian apalagi menggunakan mesin cuci memang merupakan hal yang mudah. Tapi menurut saya meskipun mudah tetap membutuhkan teknik agar pakaian bisa bersih. Jadi ngga ada tuh anggapan mencuci dengan mesin tidak bersih.

Detergent Cair

Ada beberapa hal yang saya lakukan, seperti:

  1. Memisahkan pakaian sesuai dengan warna bajunya. Putih dengan putih, abu-abu atau cream, pakaian berwarna terang, dan pakaian berwarna gelap. Dicuci berdasarkan kelompok warnanya.
  2. Untuk pakaian dengan bau yang menyengat, biasanya pakaian-pakaian yang dipakai untuk beraktivitas diluar rumah sebaiknya direndam beberapa saat terlebih dahulu. Berlaku juga untuk handuk dan seprei.
  3. Pastikan mengatur jumlah air sesuai dengan banyaknya cucian. Jangan sampai pakaiannya banyak tapi jumlah airnya sedikit.
  4. Gunakan deterjen yang cocok untuk digunakan pada mesin cuci. Jangan sampai deterjen yang kita gunakan justru meninggalkan residu di pakaian atau bahkan tidak hancur di mesin cuci.
  5. Menjemur pakaian yang terkena sinar matahari namun tidak langsung.

Bagaimana, sederhana kan? Cuma kalau tidak dilakukan bisa membuat pakaian bau apek. Duh jangan sampai deh, kalau saya sih bisa dicuci lagi jadinya hahaha.

Deterjen Attack Hygiene+ Protection

Kalau membahas deterjen yang bisa digunakan disemua mesin cuci saya pilih Attack Anti Bau. Rangkaian Attack Anti Bau yang memiliki beberapa variasi yaitu: Attack Softener, Attack Hygiene+ Protection dan Attack Violet Parfume. Dan pilihan saya jatuh pada Attack Hygiene+ Protection.

Attack Hygiene Protection

Attack Hygiene Protection

Saya lebih suka yang liquid karena ngga perlu khawatir bubuk deterjen tidak hancur. Meskipun semua deterjen Attack Anti Bau bubuk mudah larut di mesin cuci, tapi rasanya koq enak yang liquid ya. Attack Hygiene+ Protection ini bisa dipakai sampai dengan 33 kali proses pencucian. Tapi dalam kasus saya, satu liter itu biasanya untuk 1-2 minggu dengan jadwal mencuci 2 hari sekali. Masih OK dan masuk budget koq. 

Tips Mencuci Pakaian, Mencuci Pakaian

Kenapa pilih Attack Hygiene+ Protection?

Pertama, saya suka dengan wanginya yang segar. Teknologi Anti Bau dan Anti Kuman dapat bekerja optimal sejak proses perendaman, jadi bisa mengusir bau dari mulai anti bau air rendaman, anti bau apek dan anti bau keringat.

Kedua, karena ampuh membersihkan noda. Jadi noda-noda dan kotoran dipakaian bisa hilang dengan putaran mesin cuci yang saya punya. Jika memang harus menggunakan tangan pun bisa mudah dikucek sedikit tanpa harus disikat berulang-ulang.

Teknologi baru attack, mencuci pakaian

Hmm hal-hal yang seperti ini kan jadi memudahkan kegiatan rumah tangga ya ga sih?

Baca Juga: Agar Pakaian Wangi Tahan Lama

Ketika pakaian kering pun tidak ada bau matahari, hanya tercium aroma deterjen Attack Anti Bau saja. Dan senangnya lagi baju-baju Kaka yang banyak beraktivitas diluar ruangan itu tetap bersih dan ngga ada aroma ngga enak seperti dulu.

Dan yang terpenting adalah higienis. Kalau semua bersih kan bisa mendukung imunitas tubuhnya juga sehingga mendukung tubuhnya untuk selalu fit terus. Aamiin. Tapi ya menurut saya, saya suka semua variasi deterjen attack, tinggal dipilih aja sesuai kebutuhan, hehehe.



signature-desy