Mencuci Pakaian: Tips Agar Bersih dan Bebas Kuman

Menyimpan pakaian, tips mencuci pakaian

Tujuan kita mencuci pakaian adalah supaya bersih dan bebas kuman kan ya. Tapi pada kenyataannya saya tuh suka sebel deh kalau pakaian bau apek bahkan setelah dicuci. Bukan cuma bau apek, tapi campuran bau matahari juga. Setelah dicuci bukannya  menjadi wangi eh baunya bikin ilfeel. Adakah yang mengalami hal sama seperti saya?

Maklum saja kalau saya konsen dengan kebersihan pakaian. Karena sejak kecil tugas saya di rumah adalah mencuci pakaian. Mulai dari pakaian sendiri dan seiring dengan bertambahnya usia, saya pun diberikan tanggung jawab untuk mencuci baju dengan dengan baju seluruh penghuni rumah dan berikut dengan seprei-sepreinya. Jadilah saya terobsesi dengan pakaian yang bersih, bebas kuman dan tentu saja wangi setelah dicuci.

Meskipun tugas mencuci pakaian sekarang diserahkan pada asisten saya, tapi saya harus tetap konsisten untuk menjadi quality control supaya pakaian, khususnya baju si Kaka terjamin bersih, bebas kuman dan ga bau apek. Kenapa fokus pada baju si Kaka, karena aktivitas dia yang lebih banyak di luar ruangan.

Di sekolah Si Kaka lebih banyak beraktivitas diluar ruangan, duduk sembarangan, kadang eksplorasi alam sekitar. Belum lagi lokasi sekolah kaka yang tidak jauh dari danau, yang membuat kenapa udara disekitar itu jadi terbawa sedikit bau amis bercampur dengan bau matahari. Jadi kalau Kaka pulang sekolah harus langsung ganti baju, karena baunya itu nempel banget. Kebayang ga baunya, hehehe.

Bermain diluar

Dan pada kenyataannya ada beberapa hal lain dalam yang bisa membuat pakaian bau apek, yaitu:

  1. Proses Pencucian, seperti
  • Direndam terlalu lama sampai berjam-jam bahkan berhari-hari.
  • Menyatukan pakaian kotor yang basah dengan pakaian kotor kering.
  • Memakai detergen dengan takaran yang salah.
  1. Proses Penjemuran, yaitu:
  • Dijemur terlalu lama, apalagi dibawah matahari langsung.
  • Musim hujan, sehingga pakaian tidak kering sempurna
  • Dijemur di dalam ruangan yang membuat pakaian tidak terkena sinar matahari dan angin.
  • Pakaian tidak kering sempurna tapi sudah disetrika.
  1. Proses Penyimpanan yang tidak sempurna atau bisa dikatakan lemarinya memiliki bau yang juga apek, biasanya terjadi pada lemari-lemari kayu yang sudah lama.

Teknik Menyimpan pakaian

Proses Mencuci Pakaian Yang Baik Dan Benar

Mencuci pakaian apalagi menggunakan mesin cuci memang merupakan hal yang mudah. Tapi menurut saya meskipun mudah tetap membutuhkan teknik agar pakaian bisa bersih. Jadi ngga ada tuh anggapan mencuci dengan mesin tidak bersih.

Detergent Cair

Ada beberapa hal yang saya lakukan, seperti:

  1. Memisahkan pakaian sesuai dengan warna bajunya. Putih dengan putih, abu-abu atau cream, pakaian berwarna terang, dan pakaian berwarna gelap. Dicuci berdasarkan kelompok warnanya.
  2. Untuk pakaian dengan bau yang menyengat, biasanya pakaian-pakaian yang dipakai untuk beraktivitas diluar rumah sebaiknya direndam beberapa saat terlebih dahulu. Berlaku juga untuk handuk dan seprei.
  3. Pastikan mengatur jumlah air sesuai dengan banyaknya cucian. Jangan sampai pakaiannya banyak tapi jumlah airnya sedikit.
  4. Gunakan deterjen yang cocok untuk digunakan pada mesin cuci. Jangan sampai deterjen yang kita gunakan justru meninggalkan residu di pakaian atau bahkan tidak hancur di mesin cuci.
  5. Menjemur pakaian yang terkena sinar matahari namun tidak langsung.

Bagaimana, sederhana kan? Cuma kalau tidak dilakukan bisa membuat pakaian bau apek. Duh jangan sampai deh, kalau saya sih bisa dicuci lagi jadinya hahaha.

Deterjen Attack Hygiene+ Protection

Kalau membahas deterjen yang bisa digunakan disemua mesin cuci saya pilih Attack Anti Bau. Rangkaian Attack Anti Bau yang memiliki beberapa variasi yaitu: Attack Softener, Attack Hygiene+ Protection dan Attack Violet Parfume. Dan pilihan saya jatuh pada Attack Hygiene+ Protection.

Attack Hygiene Protection
Attack Hygiene Protection

Saya lebih suka yang liquid karena ngga perlu khawatir bubuk deterjen tidak hancur. Meskipun semua deterjen Attack Anti Bau bubuk mudah larut di mesin cuci, tapi rasanya koq enak yang liquid ya. Attack Hygiene+ Protection ini bisa dipakai sampai dengan 33 kali proses pencucian. Tapi dalam kasus saya, satu liter itu biasanya untuk 1-2 minggu dengan jadwal mencuci 2 hari sekali. Masih OK dan masuk budget koq. 

Tips Mencuci Pakaian, Mencuci Pakaian

Kenapa pilih Attack Hygiene+ Protection?

Pertama, saya suka dengan wanginya yang segar. Teknologi Anti Bau dan Anti Kuman dapat bekerja optimal sejak proses perendaman, jadi bisa mengusir bau dari mulai anti bau air rendaman, anti bau apek dan anti bau keringat.

Kedua, karena ampuh membersihkan noda. Jadi noda-noda dan kotoran dipakaian bisa hilang dengan putaran mesin cuci yang saya punya. Jika memang harus menggunakan tangan pun bisa mudah dikucek sedikit tanpa harus disikat berulang-ulang.

Teknologi baru attack, mencuci pakaian

Hmm hal-hal yang seperti ini kan jadi memudahkan kegiatan rumah tangga ya ga sih?

Baca Juga: Agar Pakaian Wangi Tahan Lama

Ketika pakaian kering pun tidak ada bau matahari, hanya tercium aroma deterjen Attack Anti Bau saja. Dan senangnya lagi baju-baju Kaka yang banyak beraktivitas diluar ruangan itu tetap bersih dan ngga ada aroma ngga enak seperti dulu.

Dan yang terpenting adalah higienis. Kalau semua bersih kan bisa mendukung imunitas tubuhnya juga sehingga mendukung tubuhnya untuk selalu fit terus. Aamiin. Tapi ya menurut saya, saya suka semua variasi deterjen attack, tinggal dipilih aja sesuai kebutuhan, hehehe.



signature-desy

You may also like

49 Comments

  1. Belum pernah nyoba attack yang cair. Saya biasanya pakai yang deterjen bubuk, attack plus softener.

    Iya, sebaiknya jangan menjemur di bawah matahari secara langsung terlalu lama, kala orang jawa bilang “ojo di klantang”. Tapi kalau saya masih menjemur di bawah sinar matahari langsung, biasanya jam 10 udah kering dan langsung di angkat sama ART

  2. Walaupun udah ada yang bantu mencuci tapi QC di nyinyahnya ya biar tetep berish & bebas kuman. AKu juga pakai yang ada pewanginya, untung ga ada QC sih di rumah da merangkap semua hihihi

    1. Aku tipikal yang COD parah kalo nyuci sendiri, bisa dibagi per warna, per jenis, per bahan hahahah freak ya… Trus tiap-tiap bagian itu bisa beda deterjennya… Bhaiiqueee fix aku weird banget

  3. Attak ini memang terbukti ampuh membersihkan noda. loh Des. Dulu sempat pake Attack yang butiran, eh malah pak su (gantian nyuci ama aku) nuang attack sama seperti nuang detergent lain. Boroooos deh.

    Sekarang lebih aman pake yang liquid, ada takaran, ga boleh lebih (istri irit dan galak)

  4. Aku enggak suka mencuci baju dan nyetrika. Tapi enggak suka baju yang apek dan bau he..he… Tapi jadi pengen beli Attack ini biar baju bersih dan bebas kuman.

  5. Aku pakai Attack juga tapi bukan yang Hygiene+ karena nyuci masih manual kan. Kalau rendam juga sebentar maksimal 30 menit. Kalau sampai seharian itu jadi bau. Yang pasti misahin juga baju putih dan yang luntur. Kalau yang kotor2 banget ya baru rendam agak lama

  6. Aku juga terobsesi lo sm bidang cucian hahaha. Seneng gitu kalo baju tetap wangi ketika dipake. Selama ini pake merek lain sih, karena dulu pernah coba dan perih di tangan. Mungkin skrg harus coba lagi ya karna sdh pake formula baru

  7. Kalau saya ngikut ajaran Ibu saya, Mbak Desy. Jadi direndam dulu air biasa semalaman, baru besoknya dicuci pakai tangan. Kemudian dimasukkan lagi ke mesin cuci, sekaligus mengeringkan. Lalu pakaian dijemurnya terbalik. Hanya memang, kuncinya di sinar matahari. Walau pakai mesin cuci, tetap apek kalau ga terkena langsung sinar matahari hehehe

  8. Selama ini aku klo jemur pakaian di Deket sinar matahari langsung, pantesan klo habis nyuci pakaian terus di jemur setelah itu kok wanginya hilang, dan timbul bau apek setelah di simpan jd salah toh hihihi… Nice tips mba…

  9. oh em ji kalo sudah bicara bau pakaian ampun deh.Apalagi pas kena pakaian yg emang lengket baunya.untung sekarang ada Attack yang bisa menetralisir bau pakaian

  10. Jadi masalah dalam mencuci adalah saat musim hujan dan sinar matahari sembunyi. Untung pakai Attack ini. Ketika pakaian kering pun jadinya tercium aroma deterjen Attack Anti Bau ini. Dan senangnya lagi baju-baju itu tetap bersih dan nggak ada aroma ngga enak seperti dulu lagi

  11. Aku banget tuh. Suka rendam kelamaan. Niat nyuci malam. Pulang kantor rendam. Leyehlwyeh bentar terus ketiduran. Kerendem sampai pagi

  12. Hmm, harus ganti detergen ke Attack Attack Hygiene Protection nih di rumah biar basmi bau dan keringat, soalnya semua anggota keluarga di rumahku berkegiatan outdoor.

  13. Iya loh, Mbak, saya juga sebel kalau udah nyuci, kerin, ehh hasilnya bau matahari. Giliran enggak kena sinar matahari enggak kering jadi bau apek. Hhh rasanya pengen numpahin parfum ke pakaian kalau gitu.

    Mencuci di mesin cuci emang lebih enak pakai deterjen yang liquid. Saya juga memakainya, deterjen lebih mudah hancur dan melebur untuk membersihkan pakaian.

  14. Aku pemakai Attack juga tapi blm pernah pakai yg attack itu mbak. Itu varian barukah? Btw aku kalau mencuci jg takpisahin ygputih dan berwarna soalnya trauma pernah kelunturan haha :p

  15. wah, aku biasanya kesalahan ketika pencucian. Karena nyuci sendiri dan gak pakai mesin akhirnya kadang direndam lama dan takaran untuk detergennya biasanya pakai feeling saja.

  16. Biasanya memang detergen cair itu harumnya lebihkuat dibanding dengan yang bubuk.

    Aku pakai detergen cair untuk pakaian/cucian ekstra kotor seperti sprei, handuk dan selimut.

    Selain itu pakai bubuk. Biar hemat, bahahaha

  17. Samaan nih detergent nya, kebetulan aku baru make sebulan n hasilnya bersihh n harum gitu. Ga maj ah linfah ke.merk sebelim make attack

  18. Samaan nih detergent nya, kebetulan aku baru make sebulan n hasilnya bersihh n harum gitu. Ga mau ah pindah ke merk sebelum make attack

  19. Kalau aku tu sbnrnya gak terlalu suka pekerjaan yg berhubungan ma baju haha, kecuali bagian nyucinya yg skrng dilakukan mesin. Alhamdulillah terima kasih pada mesin cuci. Emang biar baju awet cara mencucinya kudu bener ya mbak 😀

  20. Aku juga pakai Attack liquid, tapi yang ada softener nya. Kalo aku memang pilih yang cair karena bisa merata ke seluruh pakaian yang dicuci. Kalo pakai bubuk detergent kadang gak merata, jadi kayak ada putih 2nya gitu kalo udah kering

  21. Aku langsung kebayang iklannya. “Anti bau anti bau”.

    Detail sekali Mba. Kadang kalo lagi lelaaaaaahhh banget, aku suka lupa nih kalau lagi rendam pakaian. Bau apek sih ujungnya. Terus karena iklan Attack Anti Bau, aku cobalah si detergen cairnya. Eh bebas apek tuh pakaian yang seringnya kelamaan aku rendam tiap pekerjaan numpuk dan malah jadi suka lupa kalau sedang mencuci.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *