Tradisi Lebaran, Ini Dia Yang Menarik!

desyyusnitadotcom

Selalu saja ada yang dirindukan dari tradisi lebaran yang dilakukan saat silaturahmi. Setiap keluarga memiliki tradisinya masing-masing. Tradisi ini yang kemudian dirindukan oleh semua anggota keluarga termasuk saya. 

Setelah berpuasa selama bulan Ramadan, Lebaran adalah suatu momen yang ditunggu-tunggu. Kenapa? Ya karena menjelang lebaran ada THR, ada belanja, ada mudik, dan tentu saja ada tradisi silaturahmi dengan keluarga yang bisa jadi sudah berbulan-bulan. Kebetulan nenek saya adalah yang dituakan dikeluarga mama. Jadi kalau tradisi silaturahmi keluarga mama selalu dilakukan di rumah Jidah (nenek saya) yang lokasinya dekat dengan rumah saya. 

Di keluarga suami juga begitu, tradisi silaturahmi selalu dilakukan dirumahnya karena orangtuanya yang dituakan. Atau kalo ga kumpul di Jakarta, tradisi silaturahmi pindah ke Karanganyar, bisa mudik pakai bis besar sekaligus. Seru deh. 

Tapi selain itu ada 3 hal yang selalu kami sekeluarga nantikan pada saat tradisi silaturahmi lebaran, yaitu:

  • Sungkeman dan bermaafan. Bener deh kalau bukan karena lebaran, momen sungkeman ini ga pernah terjadi di keluarga besar kami. Di momen ini orangtua mendoakan anak-anaknya dan sebaliknya. Saling memaafkan, menguatkan dan memberi wejangan. 
  • Pembagian angpau lebaran, meski saya sudah menjadi bagian yang memberikan angpau tapi justru tambah semangat. Soalnya anak-anak juga dapat kebagian sih, apalagi sekarang ada Shanum hehehe.
amplop lebaran, THR, angpao
Amlop yang berbeda juga membedakan isinya 
  • Makan-makan. Setiap tempat kumpul pasti punya hidangan yang berbeda. Meskipun mayoritas sama tapi ada saja tradisi makanan yang unik di setiap keluarga. Misalnya saja dikeluarga saya harus ada semur betawi, sementara di keluarga suami harus ada sambel goreng ati ampela. Dan masih banyak hidangan unik lainnya. 

Tradisi Lebaran

Biasanya di akhir acara silaturahmi pasti identik sama acara bungkus-bungkus makanan. Ada saja makanan yang dibawa untuk bekal dijalan atau dirumah. Tuan rumah biasanya udah antisipasi tuh, mana hidangan yang banyak dicari tamu biasanya dibuat agak banyak.

Tidak hanya hidangan yang kami buat sendiri, jika biasanya ada buah tangan yang dibawa saudara dan diinginkan oleh kerabat yang lain biasanya ya dikasih aja gitu. Daripada mubazir kan, lebih baik langsung dimakan. 

Jadi bisa dibilang tradisi silaturahmi keluarga kami identik dengan bungkus makanan juga sih, hehehe. Mungkin itu juga yang ditunggu-tunggu. Setiap keluarga bertukar makanan unggulannya masing-masing. Kalau di keluarga saya biasanya saudara suka bungkus manisan buah atep atau kolang-kaling. Jidah selalu membuat sendiri manisan tersebut, dibuat cantik dengan warna merah atau warna putih alias original. Seringnya sih warna merah. 

Tradisi Silaturahmi, Bungkus Makanan, Plastik Wayang
Manisan buah atep (kolang-kaling) yang biasa dibungkus tamu dan saudara

Sementara keluarga saya yang lain biasanya membawa kan buah tangan tape uli atau kembang goyang. Duh….menulis artikel ini saat puasa jadi membuat saya membayangkan makanan-makanan itu hehehe. Keluarga kami adalah keluarga betawi jadi makanan tradisional yang biasanya jadi incaran hehehe. Apalagi dikeluarga saya ngga ada yang bisa buat tape uli dan kembang goyang.

Baca Juga: Cerita Lebaran Pertama Shanum

Kantong Plastik Wayang, Standard Food Grade

Setiap ada acara kumpul-kumpul gini selalu sudah siap dengan kantong plastik. Kantong plastik yang kami  siapkan mereknya PP Wayang. Kenapa? Simple aja sih, karena bening dan lapisannya kuat. Kantong plastik ini juga mudah ditemukan di pasar tradisional. 

Saya baru tau kalau kantong plastik PP Wayang ini ternyata sudah memiliki sertifikasi Halal MUI, dan memiliki standard ISO 9001 (sertifikasi dalam hal manajemen produksi dan penjaminan mutu produk). Plastik PP Wayang juga terbuat dari biji plastik murni jadi tentu saja memiliki standard Food Grade, sehingga aman digunakan untuk membungkus makanan. Jadi bukan terbuat dari plastik yang di daur ulang ya. 

Waktu saya beli plastik PP Wayang kemarin, baru tau kalo sekarang tampilannya baru ya. Kemasan yang baru itu lebih jelas terlihat merek dan identitas lainnya, lebih menarik. 

Plastik wayang, Kemasan baru plastik wayang, tradisi silaturahmi
Ki-Ka: Kemasan baru, Kanan Kemasan Lama

Karena kami ngga bisa menyediakan wadah, jadi menyediakan plastik untuk bungkus makanan masih jadi pilihan kami. Koq pakai kantong plastik sih? Ngga cinta lingkungan deh. Sstt jangan asal nuduh deh, sudah mulai diminimalisir nih penggunaan kantong plastiknya. Dan biasanya setiap digunakan untuk bungkus plastik-plastik bekas makanan itu saya gunakan untuk kebutuhan lain selain makanan. 

 

Plastik Wayang, Biji Plastik Murni, Bungkus Makanan, Tradisi Silaturahmi
Plastiknya tebal, sehingga bisa digunakan kembali

Sejauh ini saya berusaha untuk bijak menggunakan kantong plastik. Kalau ngga butuh-butuh banget sebaiknya pakai wadah yang bisa digunakan kembali (reuseable). Atau paling tidak menggunakan kembali plastik yang sudah digunakan untuk kebutuhan yang lainnya. Kebetulan kantong plastik PP Wayang cukup tebal, jadi bisa dicuci dan dipakai lagi untuk keperluan yang lainnya.

Kalau di teman-teman ada tradisi apa nih selama lebaran? Pasti meriah dan ngangenin juga kan? Mudah-mudahan dikasih kesehatan dan umur panjang supaya bisa merayakan lebaran tahun ini, aamin. 



signature-desy

You may also like

82 Comments

  1. hahaha aku juga kadang suka bungkus kue yang ga ada di rumahnih dari rumah sodara aku kalo pas lebaran, dan ya di bungkusnya pake plastik dah soalnya suka pada takut kalo tupperwarenya ga di balikin

  2. Baru tau mba kalau plastik juga harus ada sertifikasi halalnya. Di rumahku termasuk yang selalu ada plastik karena ibuku sering dapat pesanan kue. Walau pun gitu kami di rumah pakai seperlunya aja sih demi menjaga lingkungan hehe. Boleh deh nanti aku rekomendasikan ke Ibuku ganti plastiknya ke Wayang.

    1. Tradisi lebaran apa ya, mudik seru. Makan lemang. Makan pempek sampe kenyang banget. Makan.. Makan dan makan. Hehe

  3. Kalau di tempatku tradsinya masak lontong pakek arang. Duh, itu tiap tahun, Mbak. Pokoknya H-1 itu kerjaan dari pagi bikin lontong nasi, opor, sayur lodeh sama aneka sambal. Masaknya harus di atas tungku pakek arang. Kebayang kan betapa jadulnya kami? Tapi itu memang yang bikin beda. Nah kalau plastiknya ini masih sembarangan. Soalnya kami juga suka bawain sodara. Tapi ya itu, belum kenal plastik kayak gini. Next lebaran bisa diganti nih.

  4. Makanan lebarannya sama nih, mesti ada semur betawi. Dan suamiku tuh sukanya semur daging kerbau. Tapi kalau angpau kita malah gak ada. Ternyata tradisi bagi2 angpau memang gak ada juga di keluarga suami, jadu ke anak2 juga kita gak ngebiasain deh ..

  5. Kalau lebaran kumpul keluarga dan makan-makan, ini tradisi kita semua ya mbak. Habis itu sisa makanan dibungkusin buat dibawa pulang siapa saja yang pengen bawa

    1. Kalau tradisi di kampung suami menjelang lebaran, para sanak saudara saling berkirim makanan, sembako atau pakaian. Nah yang paling seru itu giliran mau nagnterin rebutan siapa yang mengantarkan kiriman karena biasanya suka dapat uang dari yang dikasih kiriman.

  6. Manisan kolang kaling itu legenda banget dan membungkusnya untuk saudara dan tamu yang akan pulang tapi bilang manisan kolang kalingnya enak, nastarnya enak, camilannya enak, pasti ibuku langsung bilang ke aku, untuk mengambilkan plastik dan diberikan ke tamu atau saudara. Heheheee, tapis emua itu seru banget loh,

    1. Aduduu..jauh2 hari sblm lebaran bunda pwsen sama anak2 yg ngantor spy nuketin uang kertas baru @5ribuan utk bikin tradisi bagi2 angpou buat anak2 yg datang berlebaran ke bunda. Inibsfh tradisi di keluarga kami anak cucu abgpau dari neneknya. Neneknya jyga dpt abgpiu dari anak/keponakan dan para sepupu Yeeaayy …bahagianya berkumpul makan ketupat bareng.

  7. Btw aku juga masih suka pakai plastik untuk beberapa makanan praktis yang kalau pakai wadah kan makan tempat, ga bisa bawa banyak hehehe..aku selalu buat kolang kaling pas lebaran

  8. Sedia kantong plastik Wayang dirumah juga perlu ya mak, apalagi untuk kerajinan tangan bungkus membungkus makanan gini. Karena jujur saja kantong plastik masih dicari dalam kehidupan kitakan, tapi bagaimana kita pandai memakainya saja ya.

  9. hal yg paling di nantikan pas lebaran ya bagi bagi angpao haha , ga lupa yah bawa kantong plastik buat wadah snack kalo dipaksa bawa pulang kue kue

  10. Tradisi Lebaran di kami juga sama mbak, sungkeman, angpau dan pastinya di rumah mama itu open house. Betul banget kalo ada acara gini, kadang makanan berlebih jadi sama keluarga lain dibawa pulang. Baru tau kalau plastik wayang ini tebal dan bisa dicuci ulang jadi nggak boros.

  11. Unik bangettt ada buah tangan kolang-kaling. Di sini langka malah, Mbak. Dimana-mana lagi diet kantong plastik ya, Mbak. Tapi kalau lihat yang lucu2 gini, tetep pingin beli. 😀

  12. Disini, klo urusan bungkus membungkus makanan itu adanya di arisan RT. Begitu bubar, makemak gak langsung bubar tapi ngebungkusin mamanan dulu.

  13. Seru sekaliii sampe mudik rame rame pake bis gtu yaa mbak. Oiya kantong plastik wayang ini aku jg baru beberapa bulan ini tahu infonya ternyata kantong plastik juga bisa ada sertifikasi halal nya yaa.. Dan dengan standar food grade nya pastinya aman deh yaa

  14. Sama banget tradisi nya nih, kalau ada makanan yg gak habis, dibungkusin buat saudara2 ahaha.. Dan bener banget plastiknya harus yg food grade biar amaan..

    1. Karena plastik PP Wayang kuat dan bening, jadi bisa dimanfaatkan kembali dengan cara di cuci yaa…
      Aku juga gitu deeh…di angin-angin, kalo uda kering, bisa kepake lagi.

  15. Tradisinya samaa mbak, kebanyakan ya tigal tersebut. nah bagian bungkus-bungkus nih kemarin kebingungan soal wadahnya. Bisa direkomendasikan saudara buat sedia ini biar acara bungkus-bungkus makanannya makin lancar hehehe

  16. plastik wayang ini keliatannya kokoh banget yaa beb, bener-bener aman banget pasti ini kalau dibawa pergi-pergi untuk bungkus macem-macem 😀

  17. Alhamdulillah ya mbaaa hadirnya plastik wayang ini helpfull deh karena pas k rumah sodara buat bungkus2 makanan jatuhnya malah pake plastik yg susah terurai

  18. Di keluargaku tradisi sungkeman juga wajib dilakukan. Biasanya pada terharu dan menangis mengingat kesalahan yang telah dilakukan sebelum2nya. Benar2 suasana yang mengharukan tapi ngangeni.
    Kalau bungkus2 di keluargaku enggak nih, karena anaknya sedikit. Jadi ya makan aja di rumah ibu.

  19. Wah seru sekali kalau bisa berangkat mudik bareng keluarga besar menggunakan bus. Selama perjalanan pasti ramai sekali.

    Lihat manisan kolang-kaling jadi ingat, di rumah ibu sering tersedia manisan itu kalau sedang lebaran.

  20. Khong guan manaaaa
    Met idul fitri ya des.
    Kumpul keluarga gini sangat aku rindukan
    Dah lama ga bungkus-bungkus kan lumayan buat camilan bekal silaturahmi tempat lain

    1. Duluuuu bangetttttt bungkus bungkus ketupat is a muat. Eh sekarang pada ga mau repot dong tu anak anak hahahha

      Lebaran isinya dimsum atau bakso atau tekwan dan udah diplastik khsus sekali makan buang!

      Jadi yang dibungkus udah dari tempat pembelian nya. Untung pake plstik foodgrade ya. Jadi ngga worry. Ini tuh ramah lingkungan ngga sih

  21. Lebaran memang momen yang sangat ditunggu-tunggu untuk bisa bersilaturahmi dan mempererat tali persaudaraan dengan kerabat dan handai taulan ya. Dan anak-anak pasti suka menerima angpau 🙂

  22. Belum pernah makan manisan kolang-kaling. Jadi penasaran pengen tahu rasanya.

    Kalau lagi kumpul keluarga besar ujung acara selalu ada membungkus makanan berjama’ah hehe. Enak ini ada plastik wayang yang tebal dan aman buat makanan. Jadi lebih tenang kalau bawa yang berkuah.

  23. Tradisi yang sama dengan di tempat mertua saya sini. Kalo di Lampung kampung pertumbuhan saya, gak ada bagi bagi angpao dan makan-makan. Adanya cuma wajib ngemil jajanan di meja.

  24. Sering dibungkusin sich kalo pas kerumah saudara. Tapi kok tertarik dengan bungkusan kolang-kalingnya ya saya, hehe … Jadi terinspirasi pas lebaran nanti membuat es kolang-kaling yang banyak turs dibungkusi gitu buat oleh-oleh, biar nggak bosan roti melulu ..

  25. Di keluarga saya maupun suami gak ada tradisi sungkeman. Angpau pun hanya di keluarga saya. Kalau di keluarga suami gak ada. Tetapi, memang setiap hari raya pasti punya tradisi unik di keluarga masing-masing. Makanya selalu bikin kangen. Termasuk sama makanannya 🙂

  26. Jadi ingin tahu nih, untuk kantong plastik ini ada petunjuknya berapa kali boleh dipakai ulang kah? Seperti botol air minum mineral kan suka ada petunjuk, boleh digunakan berapa kali.

  27. Kalau untuk wadah makanan emang ya Ceu plastiknya harus yang udah kita percaya gitu,. Aku lupa deh di rumah pake merk apa, ga abis2 soalnya emang jarang dipake juga. Referensi brand plastik bagus ini yah, thanks Ceu 🙂

  28. Alhamdulillah aku bisa kumpul keluarga di lebaran tahun ini mbak. Tradisi silaturahmi dari rumah ke rumahnya yang masih kental, karena tradisi ketupat lebaran baru ada seminggu setelahnya. Btw, apa bedanya semur betawi dengan semur biasa ya?

  29. Lebaran tahun ini rumahku jadi tuan rumah open house keluarga dan aku masak buanyak banget, sengaja supaya keluargaku bisa bungkus makanan bawa pulang, dan aku pilih plastik wayang karena kuat banget, mantab deh nda bocor. Thanks sharing moment lebaran mbak Desy, aku jadi nostalgi masa kecil.

  30. Bungkus – bungkusss hihihi. Ahh aku suka bulan Ramadhan. Krn ak jg menikmati masanya makan opor, ketupat sayur, dll.

    Btw, tar ak beli jg deh si plastik Wayang ini, persediaan unt bungkus hihihi.

  31. saya juga bikin amplop lebaran macam2 bentuk karena isinya beda2. tapi baginya harus hati2…takutnya ada keponakan yg melirik amplop yg tak sesuai dengan pembagiannya. ahaha

  32. Kalau dikami, ada tradisi mondulu dulu. Yaitu, makan bersama menggunakan daun. Duduk melingkar 4-6 orang. Kalau makanannya tidak habis, dibawa pulang lagi dan dibungkus dengan daun kembali

  33. Wah lebaran adalah moment yg paling ditunggu-tunggu karena hanya di hari raya lebaran bisa bertemu dengan keluarga dan saudara serta sahabat yg pada mudik.

  34. Wah tradisi lebarannya hampir sama dengan keluarga saya, dan bagi-bagi angpao selalu menjadi momen yang di tunggu, nominalnya juga disesuaikan dengan usia. Sejak lama saya mulai diet plastik, kalau ngak butuh amat lebih baik bawa wadah sendiri, apalagi untuk urusan makan anak-anak. Tapi tetap adakalanya butuh juga kok.

  35. Tradisi lebaran dikeluarga kami salah satunya berkunjung ke sanak saudara dr pihak ortu. Kalau moment lebaran, jadi disempatin utk bersilaturahim. Kalau mudik hari2 biasa, seringnya gak kemana-mana.

  36. Baru tau ada bungkus plastik yang standar foodgrade soalnya selama ini kan yang jualan pakai plastik apa adanya.
    Enak banget mbak kumpul2, makan bersama, pulang2 bawa/ mbekel makanan 😀
    Itulah yang paling dirindukan dr lebaran yaaa

  37. Mba mudiknya ke Karanganyar mana? Solo kah? Mertuaku di Karanganyar juga. Hihi.

    Kalau sungkeman ke rumah sodara biasanya aku juga dikasi oleh-oleh seplastik kue lebaran. Hehe

  38. Ibuku adalah anak tertua di jajaran keluarganya, jadi rata-rata om dan tanteku yang datang berkunjung ke rumah ibuku. Jadi seru deh kalau pas ngumpul gitu. senang banget kalau pas ngumpul rame2.

  39. Tradisi lebaran memang selalu dirindukan ya. Kalau aku sih yang paling berkesan itu tradisi OPEN HOUSE. Kebetulan keluarga dari papa dan mama itu keluarga besar jadi bisa terima tamu dari kerabat, tetangga, dan kolega selama 7 hari non stop

  40. dari keluarga ayah biasanya disuguhi kolang-kaling atau manisan buah cerme. Enak ini soalnya makin jarang dijumpai kecuali di daerah keluarga ayah yang kami cuma ke sana setahun sekali.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *